Welcome to MY OFFICIAL BLOG diary. This blog contains about my outpouring of my heart and also my little notes.

If you come and I am pleased to read this note, please give comments that are useful to me.



By : Pricillia Putri

Sunday, 14 July 2013

Lebih Tipis Dari Rambut (Cerpen)


Cerpen Karya : Bang Aries (ATWK)
“ Kenapa harus dia si yang jadi ketua kelas? ” Gerutu ku setelah pemilihan ketua kelas usai.
“ Negara kita kan demokrasi Din, pemenang ya di raih dari suara terbanyak dong. Lagian Nicho juga ganteng kok, maka nya cewek – cewek banyak yang milih dia”. Jawab Lisa sahabat ku sejak SMP. “Ihh….. Bukan ganteng lis, tapi sok kegantengan dia tu. Jangan – jangan lo tadi milih dia juga ya!” ku tatap mata sinis wajah sahabat ku. “Rahasia dong,kan LUBER (Langsung Umum Bebas Rahasia) weeeeek :-p. Udah yok Pulang aja, anak – anak udah pada pulang semua tu”. Tanpa menjawab aku langsung mengambil tas di bangku ku dan langsung menuju ke tempat parkir dengan mulut terus manyun.
 Entah karena alasan apa, sejak aku kenal Nicho waktu MOS, aku benci banget sama dia. Memang banyak teman-teman ku di kelas yang bilang kalo Nicho ganteng dan macho. Bahkan ada yang ngebet banget ngejar-ngejar. Hmmm… Kalo menurut ku si Sok Ganteng. “ Din… Dina…!!”. “Apaan si? Kaget tau..!!”.  Teguran Lisa menyadarkan ku dari lamunan. “Lo ngapa si Din dari tadi manyun terus kaya lohan? Lo harus terima kenyataan dong kalo lo tu kalan dalam pemilihan tadi. Ehh… Din coba deh tu liat di parkiran, ada si Nicho”.  Ku hentikan langkah ku ketika melihat cowok  nyebelin itu duduk di atas motor Ninja RR nya yang parkir pas di samping mobil ku.”Ngapain tu si brengsek belum pulang juga?” “Nungguin lo kali din… hihihihihi :)”. Sahut lisa secara spontan.
“Heh…. Ngapain lo disini?” Celetuk ku kepada Nicho. “ Emang dosa ya kalo gue disini? Ini kan parkir milik Sekolah, bukan milik bokap lo. Jadi gue bebas dong parkir disini” Jawab nya santai diiringi dengan senyum kemenangan dan kedipan ganjen. Reflek aku jawab “ Ganjen Lo..!” sambil membuka pintu mobil ku. “ Tambah manis aj lo Din kalo cemberut gitu”. Tak ku jawab, langsung ku lajukan Mobil ku keluar arena sekolahan. Kulihat dari spion Nicho juga sudah bersiap melajukan sepeda motor nya.
Ada rasa yang berbeda ketika Nicho bilang katanya aku tambah manis kalo cemberut. Langsung mata ku tertuju ke arah kaca. Kulihat memang wajah ku manis. Tak terasa bibir ku mulai tersenyum mengagumi ciptaan Tuhan ini. :D
“Stoooppp, Stooooopp” lagi – lagi lisa membuyarkan lamunan ku. “Apa si lis ?” “ Dari tadi lo ngelamunin apa si? pake senyum – senyum segala. Lo kagak sadar ya kalo depan tu dah gang masuk rumah gue.” Cerocos lisa. “hehehehe… maaf  deeeh ” . “ Makasih ya beib, gue turun dulu. Lo ati – ati jangan ngelamun terus.” Sambil keluar dari mobil ku. Belum sempat aku injak gas Lisa kembali membuka pintu mobil. “ehh Din, jangan – jangan lo dari tadi ngelamunin Nicho ya “.  “ Idiiiihh, amit – amit ya. Cowok sok kegantengan gitu di lamunin.” Jawab ku sewat. “ Udah deeh ngaku aja…!!!”. “ Udah ah gue pulang dulu, gak penting amat bahas dia. See you Tomorrow.. Daa….”. “ See you too”.
Jangan pikir kalo aku lesbi sama Lisa ya. Begitulah kami, sahabat sejak SMP dan sudah seperti saudara kandung.
Hari – hari berjalan seperti biasa, tak terasa sudah satu bulan semenjak aku kalah dalam pemilihan ketua kelas. Walaupun begitu, kebencian ku kepada Nicho masih tertanam dan tumbuh subur di hatiku. Bukan karena kekalahan yang menyebabkan ku benci sama dia. Karena memang aku benci dengan cowok yang genit dan sok kegantengan seperti Nicho. Sudah pasti cowok seperti dia adalah cowok Play Boy.
Waktu itu hari senin pagi, seperti biasa nya kebanyakan Sekolah megadakan upacara. Hari ini aku merasa agak tidak enak badan. Tetap saja aku paksakan ikut upacara. Walapun aku cewek jutek, tapi aku termasuk anak pandai dan rajin. Seperti itu kata teman – teman ku.
Kami mulai berbaris di depan lapangan, terlihat Nicho sebagai ketua kelas melaksanakan tugas membariskan dan menertibkan kelas kami.
UPACARA SENIN PAGI
“ Pagi Din, wajah lo kok pucat. Lo sakit ya? “ Pertanyaan Nicho ketika berjalan mulai menertibkan barisan kelas kami. “ Pagi juga, enggak kok. Sotoy lo... “. Jawab ku dengan nada agak membentak. Dia pergi begitu saja sambil melemparkan sebuah senyuman spesial. Sok perhatian banget gumam ku dalam hati.
Matahari mulai memanas, sedangkan upacar belum juga usai. Seingat ku masih sampai pengibaran bendara Merah Putih. Tiba – tiba saja kepala ku pusing, mata ku berkunang – kunang dan ahir nya aku tak sadarkan diri.
“ Alhamdulillah, lo udah sadar Din”. Terdengar suara Lisa ketika aku membuka kedua mata ku sayu – sayu. Kulihat juga ada Nicho disitu, dan mendekat ke arah ku.
“ Ngapain lo disini ? ” Bukan Nicho yang menjawab, tapi malah Lisa. “ Nicho yang gendong lo tadi kesini waktu Pingsan Dina”. “Hah…?? “Ngapa harus dia si ?” aku terkejut mendengar jawaban Lisa. “ udah – udah, Lo masih sakit Din. Tadi sebelum upacar gue Tanya lo kata nya gak papa. Ternyata bener kan kalo lo lagi sakit. Sekarang lo istirahat dulu deeh. Kalo mau marah – marah sama gue ntar aja kalo lo udah sembuh. Gue terima kok lo marah  - marahin model yang kaya gimanapun juga.” Aku tak menjawab sepatah kata pun. “ Sekarang gue mau balik ke kelas dulu, biar Lisa yang nemenin lo disini (Ruang UKS). Gue udah laporan ke Wali kelas dan Kepala Sekolah kalo lo hari ini gak bisa ngikutin pelajaran.” Imbuh nya. “ Tapi gue kuat kok, gue udah sehat ni”. “Sstttttt…. Udah gak usah keras kepala. Lo istirahat dulu aja deh. Cepet sembuh ya.”  Lagi – lagi aku tak bisa menjawab.
Semenjak itu, aku jadi sering memikirkan Nicho. Kenapa dia tetap baik sama aku walaupun aku jutek dan berkali-kali memaki serta  marah – marah gak jelas sama dia. Aku tidak habis pikir orang seperti Nicho yang aku beranggapan kalo dia itu cowok Play Boy  ternyata baik. 
Sial VS Bahagia
Dua minggu lama nya aku sama sekali tidak berbicara dengan Nicho. Walaupun setiap hari bertemu. Sebalik nya, Nicho juga seperti menjauh dari ku. Aku jadi merasa bersalah. Entah kenapa, jika pas jam pelajaran sebentar – sebentar aku melirik kea rah Nicho. Bahkan pernah terpergok oleh nya. Kini baru kusadari kalo Nicho bukan sok ganteng tapi memang fakta bahwa Nicho cowok yang ganteng dan manis. Terlebih waktu dia ternyum, lesung pipit nya menambah aura yang berbeda.
Jam menunjukkan puku 1.30 WIB. Waktu pulang sudah tiba. Aku dan Lisa langsung menuju ke mobil. Aku terkejut ketika melihat Nicho membocengkan seorang cewek adik kelas keluar arena parkir. “Lis itu Nicho kan” sambil menunjuk kearah yang ku maksud. “ Iya din, memang kenapa?” “ Itu yang di bonceng pacar nya ? ” Tanya ku lagi. “ Mana gue tau. Emang gue mak nya? kenapa si din, lo cinta ya sama dia?” .
Aku hanya terdiam, tak ku hiraukan pertanyaan Lisa. Tak terasa air mata menetes di pipi ku. Ada gejolak di jiawa ku. Sungguh aku tak mengerti kenapa aku begitu cemburu melihat Nicho membocengkan seorang cewek. Kurasa aku benar – benar jatuh cinta kepada Nicho.
Esok hari nya Lisa tak masuk sekolah dengan alasan sakit. Setelah semua siswa meninggalkan kelas untuk pulang kerumah masing – masing, aku hanya melihat sepeda motor Nicho yang ada di parkiran. Entah kemana orang nya. Apa peduli ku?. Dia juga udah punya pacar. Mungkin saja dia sedang menemuia pacar nya. Memang hari yang sial, ban mobil ku bocor. Mana sahabat ku Lisa juga tidak masuk lagi. Aku harus sendirian naik angkot. 

“ Din ….“ terdengar suara Nicho memanggil ku. Aku langsung menengok ke arah sumber suara. “ Kok mobil nya di tinggalin? “. “Ban nya bocor”. Jawab ku simple. “ iya udah bareng gue aja yook”. Ku kerutkan kening ku. “ Gak usah, aku naek angkot aja. Lagian ntar pacar lo cemburu ngelihat lo boncengin gue”. “Pacaaar ? hm…. Lo tu emang keras kepala ya Din. Udah deh ayook gue boncengin”. Aku nurut aja dia penganggang tangan ku untuk beranjak kearah motor nya. Perasaan ku bercampur aduk, seneng dan sedih jadi satu. Aku di bonceng seseorang yang aku cintai tapi disisi lain dia sudah punya pacar.
“ Din mampir dulu ke Caffe depan ya. gue haus ni, kita minum dulu bentar ya”. Aku hanya mengangguk. Nicho memesan dua gelas Juice avokad. Mungkin karena kebetulan, juice avokad adalah minuman favorite ku.
“Din, gue boleh ngomong sesuatu gak?” . “ Ya udah ngomong aja.” Hati ku dak dik duk der ketika Nicho meraih tangan ku. “Bentar lagi kan Ujian semester. Gue boleh nyontek gak nanti pas Ujian?”. “Ah lo Nic… Kirain mau ngomong apaan.” Kutarik lagi tangan ku, tapi Nicho meraih kembali tangan ku, tak lupa di tambah dengan senyum manis nya membuat aku tak bisa berpaling. “Becanda din. Hehehe J. Sebener nya gue mau ngomong serius sama kamu. Gue sayang lo Din, gue CINTA sama lo, tapi lo selalu saja jutek ke gue”. Seperti tersambar petir di siang bolong. Tapi aku berusaha biasa-biasa saja. “Lo kan udah punya pacar!”. “ Maksud lo Tya adek kelas kita itu”.   “Mungkin…” ku palingkan muka ku. “Hahahaha… Tya itu bukan pacar gue Din. Tya itu adik kandung gue”. “ Hah…?? Ta..tapi kok gue gak tau? Terus  gue lihat kalian pulang bareng juga baru sekali”. “Gimana lo bisa tau, kalo lo aja cuek dan jutek gitu sama gue. Pasti lo juga gak pernah puduli kan tentang gue. Tya gak mau pulang bareng gue kalo gak kepepet banget. Dia lebih memilih pulang bareng sama cowok nya”. “ Lo serius enggak si Nic ?” seakan tak percaya. “ Ya serius lah Dina. Apa perlu gue panggil Tya sekarang?”. “eengg enggaaak gak…. Gue percaya kok”. “Terus jawaban nya?”. Aku tersenyum dan “ Gue gak bisa Nic…!!”. “Kenapa si lo gak mau menerima gue Din?”. Dengan nada yang santai aku menjawab “ Gue belum selesai ngomong Nicho. Maksud nya, gue gak bisa Nolak. Karena gue juga sayang sama lo. Setelah kejadian di upacara senin pagi itu, gue selalu teringat dan memikirkan lo”.
“ Dina memang jahat, hampir aja lo bunuh gue. Jantung gue hampir lepas denger jawaban pertama lo tadi”. “Kan satu sama, lo tadi juga mau bunuh gue. Jantung gue Dikit lagi meledak denger pertanyaan lo yang pertama. Weeeekkk :p”.
“Sekarang gue baru sadar dan percaaya Nic… kalo Cinta dan Benci itu beda tipis banget. Bahkan Lebih Tipis dari Rambut :)"
“Sama, Gue juga baru sadar Din, ternyata untuk mendapatkan hati seorang yang bener- bener gue sayanganin gak semudah yang gue kira :)
Thanks For Bang Aries (ATWK)
Terimakasih Sudah Menyimak Artil Pricillia. Jika Anda menyukai Artikel Blog Pricillia, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel Menarik Setiap hari dari Diary Pricillia

8 komentar:

Saud Karrysta said...

Idzin simak artikel niche deh...salam sukses Nenx,...??

OM DEGE said...

berdasarkan pengalaman gue juga nih cerpennya

andydesain.com said...

komen dulu ach baru baca.. panjang juga ceritanya.. hehehe..

Pricillia Putri said...

saud karrysta : Thanks ya om ^__^
Sukses selalu juga....! :-)

Pricillia Putri said...

Om dege : jadi pernah ngalamin ky gini om...?? wuakakaka :v Seru dong om.. :)

Pricillia Putri said...

andydesain : kalo udah koment WAJIB baca looh om :p

caesar agus said...

posting yang sangat menarik sekali!
Gejala Penyakit Malaria
Pengobatan Penyakit Malaria Menggunakan Herbal
HERBAL BAGI PENYAKIT AIDS
Sebab-sebab Penyakit AIDS
Herbal bagi penderita Penyakit AIDS
Pengobatan Penyakit Osteoporosis Menggunakan Herbal
Gejala Penyakit Osteoporosis
Sebab-sebab Penyakit Osteoporosis
HERBAL BAGI PENDERITA PENYAKIT OSTEOPOROSIS
Pengobatan Pennyakit Tuberkulosis Menggunakan Herbal
Gejala Penyakit Tuberkulosis
HERBAL BAGI PENDERITA PENYAKIT TUBERKULOSIS
Pengobatan Penyakit Ginjal Menggunakan Herbal
Gejala Penyakit Ginjal
Sebab-sebab Penyakit Ginjal
HERBAL BAGI PENDERITA PENYAKIT GINJAL

Cah Gembloengz said...

panjang jg yha..hahahay

Post a Comment